Prabowo Subianto

Prabowo Gibran Siapkan Program Lumbung Pangan untuk Mengatasi Krisis Pangan yang Mengancam

Jakarta - Komandan Tim Komunikasi Bravo Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo Gibran, Budisatrio Djiwandono, menjelaskan bahwa kemandirian pangan akan menjadi prioritas utama jika pasangan...
HomeBeritaRumah Sakit di Gaza Berada di Ambang Kehancuran Saat Jam-Jam Kritis

Rumah Sakit di Gaza Berada di Ambang Kehancuran Saat Jam-Jam Kritis

Kementerian Kesehatan di Gaza menyatakan bahwa 21 rumah sakit sudah tidak bisa beroperasi. Sementara rumah sakit lainnya mengalami kekurangan bahan bakar dan obat-obatan.

Direktur Jenderal Kementerian Kesehatan di Gaza menjelaskan situasi terkini rumah sakit di Gaza yang sudah tidak beroperasi. Israel telah menargetkan Kompleks RS Al-Shifa dari segala sisi.

Rumah sakit di Kota Gaza dan Gaza utara saat ini berada dalam kondisi kritis terakhir mereka, dan diperkirakan akan benar-benar berhenti beroperasi karena kekurangan bahan bakar dan sebagai akibat dari penargetan langsung dan disengaja, kata kantor media pemerintah.

Jumlah rumah sakit yang tidak beroperasi sejak awal serangan Israel telah mencapai 21 rumah sakit. Ketika serangan di sekitar Rumah Sakit Al-Shifa semakin intensif, kepala fasilitas medis terbesar di Gaza, Muhammad Abu Salmiya, mengatakan kepada Aljazirah, “Hari ini adalah hari perang terhadap rumah sakit.”

Pemerintah menyerukan pembukaan penyeberangan perbatasan Rafah yang mendesak, segera, dan permanen, agar bantuan dan pasokan medis dapat mengalir ke rumah sakit dan berbagai pusat bantuan. Pemerintah juga meminta bahan bakar yang sangat dibutuhkan agar rumah sakit dapat terus beroperasi dan menyediakan layanan kesehatan bagi ribuan orang yang membutuhkan.

Kantor media itu menambahkan bahwa mereka menganggap penjajah Israel dan komunitas internasional, terutama AS, bertanggung jawab penuh atas kejahatan yang dilakukan terhadap warga Palestina yang tak berdaya di Gaza.

Kepala Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB bahwa rumah sakit di Gaza sengaja dijadikan target untuk memaksa warga sipil keluar dari Gaza.

Israel mengatakan 100 ribu warga Palestina telah bergerak ke arah selatan Gaza dalam dua hari terakhir; banyak warga Palestina mengatakan mereka masih terjebak di tengah pertempuran yang terus berlanjut.

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan jumlah warga Palestina yang syahid sejak 7 Oktober telah meningkat menjadi 11.078 orang, termasuk sedikitnya 4.506 anak-anak. Di Israel, setelah revisi ke bawah, jumlah korban tewas kini mencapai lebih dari 1.200 orang. [Sumber: Republika]