Prabowo Subianto

Pengabdian Prabowo Subianto dalam Politik Global

Prabowo memulai karir politiknya di Partai Golkar. Idealismenya dan komitmennya untuk memperjuangkan kepentingan rakyat mendorongnya untuk mendirikan Partai Gerindra pada tahun 2008. Dengan landasan manifesto...
HomeBeritaRakyat Sri Lanka Menentang Rencana Pengiriman 10 Ribu Pekerja ke Israel

Rakyat Sri Lanka Menentang Rencana Pengiriman 10 Ribu Pekerja ke Israel

Pemerintah Sri Lanka berencana mengirim 10 ribu pekerja ke Israel. Tentu saja mereka menolak dan berkumpul dalam rangka solidaritas dengan Gaza, mereka mengaku malu dan amat marah dengan keputusan pemerintah mereka.

Sejak awal serangan mematikan di kantong Palestina, Israel telah mencabut izin kerja untuk puluhan ribu pekerja Palestina dan berusaha menggantinya dengan pekerja dari Asia Selatan.

Pada November, kedutaan Sri Lanka mencapai kesepakatan dengan pemerintah Israel untuk mengizinkan perekrutan segera 10 ribu orang Sri Lanka di pertanian dan lokasi konstruksi.

Kelompok pekerja pertama berangkat ke Israel bulan ini, meningkatkan masalah etika dan keselamatan. “Kita tidak boleh mengeksploitasi situasi ini,” kata Presiden cabang Sri Lanka dari World Fellowship of Buddhists, Sudath Dewapura, sebuah kelompok di balik unjuk rasa antaragama dalam solidaritas dengan Palestina.

Sangat membutuhkan dana setelah mengalami krisis ekonomi tahun lalu, Sri Lanka telah berusaha untuk mendapatkan pekerjaan bagi warga negaranya di luar negeri, di mana mereka dapat memperoleh lebih banyak daripada di dalam negeri. Tetapi keputusan untuk mengirim mereka ke zona konflik dan negara yang memaksakan apartheid telah memicu perlawanan dan kritik.

“Kami benar-benar menentang ‘membawa dolar ke negara ini’ (dengan cara tersebut),” kata Dewapura, dilansir dari Arab News, Jumat (29/12/2023).

Shreen Abdul Saroor, seorang aktivis hak asasi terkemuka yang telah memimpin protes solidaritas Gaza, mengatakan bahwa mengirim pekerja ke Israel membantu pembersihan etnis yang berusia seabad dan direncanakan dengan baik di Tel Aviv.

Lebih dari 21.100 warga Palestina telah meninggal dan puluhan ribu terluka sejak Israel meluncurkan pemboman Gaza dari udara, darat dan laut. Yang terluka telah berjuang untuk mendapatkan bantuan medis karena serangan udara telah menghancurkan sebagian besar rumah sakit dan klinik di daerah kantong.

“Semakin banyak pekerja yang kami kirim untuk menggantikan pekerja Palestina berarti kami membeli kehancuran mereka terhadap negara Palestina,” kata Saroor kepada Arab News, menggemakan perlawanan di India di mana serikat pekerja bulan lalu mengatakan bahwa mengirim pekerja ke Israel akan sama dengan keterlibatan dalam perang genosida yang sedang berlangsung melawan Palestina.

Ameen Izzadeen, editor internasional mingguan The Sunday Times yang bergabung dengan protes di Kolombo, mengatakan bahwa Sri Lanka menentang aturan apartheid di Afrika Selatan sampai-sampai setelah beberapa pemain kriketnya melakukan tur ke negara itu pada 1980-an, mereka dilarang bermain game internasional.

“Itu adalah komitmen yang dimiliki Sri Lanka, jadi komitmen serupa dijamin sehubungan dengan Israel dan praktiknya yang mengerikan di wilayah Palestina yang diduduki,” katanya.

Saat Sri Lanka memimpin Komite Khusus PBB untuk Menyelidiki Praktik Israel yang Mempengaruhi Hak Asasi Manusia Rakyat Palestina dan Orang Arab Lainnya di Wilayah Pendudukan, Izzadeen mengatakan pemerintah tahu apa yang terjadi di Gaza dan Tepi Barat.

“Terlepas dari pengetahuan ini dan terlepas dari kesadaran ini, jika pemerintah mengirim tenaga kerja, itu benar-benar tidak bermoral,” ujarnya.

“Saya tahu pemerintah Sri Lanka sangat membutuhkan dolar, tetapi ada saatnya kita perlu berkorban. Pemerintah harus segera menghentikannya dan itulah yang kami minta,” kata Izzadeen.

Sumber: Republika