Prabowo Subianto

Visi Indonesia untuk Tahun 2045: Kondisi untuk Kemajuan dan Kemakmuran

Oleh: Prabowo Subianto Rekan-rekan Indonesiaku, jika Anda hanya bisa mengambil satu hal dari buku ini, maka haruslah ini: Sebagai bangsa, kita harus segera mencapai pertumbuhan...
HomeBeritaSerangan Houthi Meningkatkan Ketegangan Perang Israel-Hamas

Serangan Houthi Meningkatkan Ketegangan Perang Israel-Hamas

Sebuah perahu berlayar melewati kapal kargo Galaxy Leader, yang disita oleh Houthi di lepas pantai pelabuhan Al-Salif di Laut Merah di provinsi Hodeidah, Yaman, Selasa (5/12/2023).

JAKARTA — Jaraknya lebih dari 1.000 mil dari pantai Yaman hingga Jalur Gaza, namun serangan kelompok perlawanan Houthi yang terjadi pada pekan lalu di ujung selatan Laut Merah berpotensi meningkatkan perang antara Israel dan Hamas secara dramatis. Menurut Komando Pusat Amerika Serikat (AS), pemberontak Houthi yang didukung Iran di Yaman melakukan empat serangan terhadap tiga kapal komersial yang beroperasi di perairan internasional.

Serangan tersebut melibatkan kombinasi drone peledak dan rudal balistik anti-kapal. Angkatan Laut AS telah menempatkan kapal perusak berpeluru kendali di wilayah tersebut, USS Carney, yang berhasil menembak jatuh tiga drone yang ditembakkan Houthi. Sementara roket lainnya telah mencapai sasaran hingga menyebabkan beberapa kerusakan tetapi tidak ada korban jiwa.

“Serangan-serangan ini merupakan ancaman langsung terhadap perdagangan internasional dan keamanan maritim,” ujar Pentagon, dilaporkan BBC.

Dalam pernyataan lebih lanjut, Pentagon menambahkan bahwa roket-roket itu diyakini merupakan serangan dari Yaman yang diaktifkan oleh Iran.

Peristiwa ini terjadi di utara titik strategis Selat Bab El Mandeb, saluran selebar 20 mil yang memisahkan Afrika dari Semenanjung Arab dan dilalui oleh sekitar 17.000 kapal dan 10 persen perdagangan global setiap tahunnya. Kapal mana pun yang melewati Terusan Suez dan menuju selatan menuju Samudera Hindia harus melewati selat ini, yang terletak di dekat pantai Yaman.

Sebagian besar wilayah Yaman yang berpenduduk padat, termasuk pantai Laut Merah, berada di bawah kendali milisi suku yang dikenal sebagai Houthi yang menggulingkan pemerintah sah Yaman yang terpilih pada akhir 2014. Houthi didukung oleh Iran, yang diduga memasok mereka dengan persenjataan dan pelatihan, termasuk teknologi drone dan rudal, seperti yang dilakukan Hamas di Gaza dan Hizbullah di Lebanon.

Kudeta Houthi memicu bencana perang saudara yang telah berlangsung selama lebih dari sembilan tahun, hingga menyebabkan ribuan korban jiwa dan memicu bencana kemanusiaan. Meskipun Iran mendukung Houthi, Arab Saudi dan UEA berperang melawan mereka pada 2015, didukung oleh AS dan Inggris, dalam upaya yang gagal untuk memulihkan pemerintahan yang diakui secara internasional. Sumber: Republika