Prabowo Subianto

Sersan Kedua TNI (Purna) Slamet Pujiwarna

Oleh: Prabowo Subianto Ada penyakit di bangsa kita yang sekarang kita sebut sebagai ABS, “asal bapak senang.” Ini adalah penyakit akut yang menjerumuskan bangsa...
HomeBeritaIsrael Membagikan Selebaran Berisi Surat Al Ankabut tanpa Memahami Isinya

Israel Membagikan Selebaran Berisi Surat Al Ankabut tanpa Memahami Isinya

Militer Israel menggunakan ayat-ayat Alquran untuk membenarkan perbuatannya, tanpa mengetahui makna sebenarnya. Militer Israel menggunakan berbagai cara dalam membombardir dan membantai rakyat Palestina, termasuk menggunakan ayat-ayat Alquran untuk membenarkan perbuatannya, tanpa mengetahui makna sebenarnya dalam ayat tersebut. Terbaru, militer Israel menjatuhkan ribuan selebaran berisi potongan surat Al Ankabut ayat 14.

Potongan ayat tersebut bertuliskan (فَأَخَذَهُمُ الطُّوفَانُ وَهُمْ ظَالِمُونَ). Artinya, “Maka mereka ditimpa banjir besar, dan mereka adalah orang-orang yang zalim.” Kutipan tersebut ditulis di samping simbol Bintang Daud.

Potongan ayat tersebut diambil dari surat al ankabut ayat 14 yang berbunyi:
فَأَنجَيْنَٰهُ وَأَصْحَٰبَ ٱلسَّفِينَةِ وَجَعَلْنَٰهَآ ءَايَةً لِّلْعَٰلَمِينَ
Artinya: “Dan sesungguhnya, Kami telah mengutus Nuh kepada kaumnya, lalu dia tinggal bersama mereka selama seribu tahun kurang lima puluh tahun. Kemudian, mereka dilanda banjir besar dalam keadaan sebagai orang-orang zalim.”

Kelanjutan surat itu adalah “Maka, Kami selamatkan Nuh dan penumpang-penumpang bahtera itu dan Kami jadikan peristiwa itu pelajaran bagi semua umat manusia.” (QS Al Ankabut ayat 15)

Menurut Tafsir Ibnu Katsir, ayat ini merupakan hiburan dari Allah kepada Nabi Muhammad. Allah menceritakan kepadanya tentang kisah dakwah Nabi Nuh saat mengajak kaumnya bertakwa kepada Allah. Bahwa Nabi Nuh As tinggal di kalangan kaumnya dalam masa yang sangat lama seraya menyeru mereka untuk menyembah Allah. Seruan itu dilakukannya siang malam, dan secara rahasia dan terang-terangan. Tetapi sekalipun demikian, tiada menambah mereka melainkan makin menjauh dari perkara hak dan berpaling darinya serta mendustakan Nuh, dan tiada yang beriman bersama Nuh melainkan hanya sedikit orang saja.

Karena itulah disebutkan oleh firman-Nya: maka ia tinggal di antara mereka seribu tahun kurang lima puluh tahun. Maka mereka ditimpa banjir besar, dan mereka adalah orang-orang yang zalim. (Al-‘Ankabut: 14) Yakni sesudah masa yang sangat lama itu penyampaian Nuh dan peringatannya masih belum berhasil terhadap mereka. Maka kamu Muhammad, janganlah menyesali sikap orang-orang yang kafir terhadapmu dari kalangan kaummu, jangan pula kamu bersedih hati atas sikap mereka, karena sesungguhnya Allah-lah yang akan memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya dan Dia pulalah yang akan menyesatkan siapa yang dikehendaki-Nya. Di tangan kekuasaan-Nyalah semua urusan, dan hanya kepada-Nyalah kembali semua urusan. Sesungguhnya orang-orang yang telah pasti terhadap mereka kalimat Tuhanmu, tidaklah akan beriman, meskipun datang kepada mereka segala macam keterangan.

Sumber: Republika