Prabowo Subianto

HomeBeritaKrisis Ukraine Terjadi Akibat Konflik Israel-Hamas yang Intens

Krisis Ukraine Terjadi Akibat Konflik Israel-Hamas yang Intens

Amerika dan sekutunya di Eropa Barat hingga Timur Tengah telah mengurangi perhatiannya terhadap perang Rusia di Ukraina. Presiden Ukraina, Vladimir Zelensky, mengakui bahwa Kiev telah menerima lebih sedikit peluru artileri sejak Israel melancarkan operasi militernya terhadap Hamas.

Zelensky menyatakan bahwa persaingan untuk mendapatkan amunisi antar negara telah meningkat, terutama untuk peluru 155mm. Awal pekan ini, Bloomberg melaporkan bahwa Pentagon telah meningkatkan pengiriman senjata ke Israel di tengah kampanyenya di Gaza.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa, Josep Borrell, baru-baru ini juga memperingatkan Kiev bahwa negara-negara anggota tidak lagi bisa menyediakan senjata dari persediaan yang ada. Berbicara kepada para wartawan di Kiev pada hari Kamis (16/11/2023), Zelensky mengatakan bahwa “pengiriman kami telah menurun” dan “benar-benar melambat,” seperti dikutip oleh AFP.

Menurut Zelensky, situasi ini diperparah karena “sekarang gudang-gudang kosong, atau ada batas minimum legal yang tidak dapat diberikan oleh negara bagian tertentu kepada Anda.” Bloomberg melaporkan pada hari Rabu, mengutip daftar internal Departemen Pertahanan tertanggal akhir Oktober, bahwa Washington telah meningkatkan bantuan pertahanan ke Israel tanpa mengumumkan langkah tersebut secara terbuka. Di antara senjata yang disediakan dari persediaan Pentagon sendiri adalah 57.000 peluru artileri berdaya ledak tinggi 155mm, demikian menurut media tersebut.

Berbicara kepada para wartawan menjelang pertemuan Dewan Urusan Luar Negeri Uni Eropa pada hari Selasa, Borrell mengatakan bahwa blok tersebut telah memasok lebih dari 300.000 peluru artileri ke Ukraina, yang menghabiskan persediaan yang ada. Kepala kebijakan luar negeri itu menambahkan bahwa blok tersebut sekarang harus beralih ke amunisi yang diproduksi di dalam negeri untuk memenuhi permintaan Kiev.

Pesannya digemakan oleh Menteri Pertahanan Jerman Boris Pistorius, yang memperingatkan bahwa Brussels kemungkinan besar tidak akan mampu memenuhi janjinya. Yakni untuk menyediakan 1 juta peluru artileri kepada Ukraina pada Maret mendatang. Dia mengaitkan kekurangan tersebut dengan kapasitas produksi yang tidak mencukupi di Eropa.

Dengan serangan balasan musim panas selama berbulan-bulan yang gagal menghasilkan keuntungan teritorial yang signifikan, Ukraina akhir-akhir ini menggandakan permintaan lebih banyak senjata dan amunisi dari para pendukungnya di Barat. Rusia telah berulang kali menyatakan bahwa tidak ada jumlah bantuan pertahanan yang diberikan kepada Kiev yang dapat mengubah arah konflik. Rusia memperingatkan bahwa pasokan senjata yang terus berlanjut hanya akan meningkatkan risiko konfrontasi langsung antara NATO dan Moskow.